Universal Soldier: Regeneration (2009) 5.225735

Nonton Universal Soldier: Regeneration (2009) Sub Indo

ALUR CERITA : – Ketika teroris mengancam bencana nuklir di Chernobyl, satu-satunya harapan dunia adalah mengaktifkan kembali Universal Soldier Luc Deveraux yang dinonaktifkan. Diperbarui dan diprogram ulang, Deveraux harus menghadapi musuh bebuyutannya dari Universal Soldier asli dan "UniSol" generasi berikutnya yang tampaknya hampir tak terbendung.


ULASAN : – Setelah jeda selama satu dekade sejak "The Return" yang buruk, penampilan ketiga dalam franchise kultus "Universal Soldier" ini menampilkan bintang asli Van Damme dan Lundgren, kembali ke peran mereka yang paling berkesan. Bergabung dengan mereka adalah pejuang Andrei "The Pitbull" Arlovski dan Mike Pyle. Sekarang jelas seri "Universal Soldier" pasti mati segera setelah "The Return" dirilis. Film itu sangat murahan hingga sangat buruk, dan itu menempatkan karier Van Damme langsung ke bisnis direct-to-video (setidaknya sampai "JCVD" dua tahun lalu). Jadi haruskah Anda memiliki harapan untuk film ini? Itu dirilis di Amerika Serikat, direct-to-video. Itu pertanda film yang buruk, bukan? Tapi saya tinggal di Malaysia, dan film ini (berganti nama menjadi "Universal Soldier: A New Beginning") dirilis secara teatrikal di sini, memberi saya kesempatan untuk melihat salah satu pahlawan aksi yang tumbuh bersama saya, di layar lebar. Ini adalah film JCVD pertama saya di bioskop, jadi saya masuk sambil menunggu pesta keju. Tuhan. Apakah saya benar-benar hanya melihat film itu? Apakah itu benar-benar "Universal Soldier 3"? Film ini mengejutkan saya dan ekspektasi saya. Maksudku, yakin itu tidak akan memenangkan Oscar, tapi tetap saja, sial! Aksinya ramping, kejam, dan brutal, mendorong beberapa orang yang lemah hati untuk membuang muka di banyak titik. Adegan perkelahian ditangani dengan SANGAT baik dengan aktor melakukan 90% perkelahian / aksi mereka sendiri. Suasana film ini sangat gelap, merenung dan murung (sangat berbeda 180 derajat dari dua film sebelumnya); hal yang sama dapat dikatakan tentang skor musik elektronik John Carpenter-esquire, yang SEMPURNA sepanjang film. Dari saat film dimulai, aksinya tidak pernah berhenti sampai akhir. Ceritanya singkat: Anak-anak Perdana Menteri Rusia diculik oleh teroris yang ingin mengekstradisi tahanan sebagai gantinya, untuk membuat hal-hal serius mereka berencana meledakkan pembangkit nuklir di Chernobyl. Ace mereka di lengan baju mereka? sebuah NGU (Unisol Generasi Berikutnya). Sekutu secara paksa membawa Luc Devereaux kembali beraksi untuk membantu menggagalkan ancaman ini ketika semua harapan tampaknya hilang. (Ini membantu untuk memahami bahwa film ini mengabaikan semua sekuel Prajurit Universal lainnya, ini langsung mengikuti yang pertama.) Sederhana, bukan? Sama seperti film-B lainnya. Tapi saat ini ada film-D yang dibintangi Steven Seagal, tapi ini pasti film-B. Singkat, langsung ke intinya, dan sangat menghibur dari awal hingga akhir. INI adalah bagaimana Anda membuat film aksi. Van Damme terlihat tua. Dan dia murung. Dan tidak banyak bicara. Hal yang sama bisa dikatakan untuk Lundgren. Namun keduanya BANYAK meningkat dalam jangkauan akting mereka, yang di atas rata-rata. Namun, Van Damme muncul hampir di pertengahan film dan penampilan keseluruhan Lundgren tidak kurang dari 20 menit. Namun saat keduanya tampil di layar, mereka mendominasi. Sebelum menghancurkannya, tentu saja. Penjahat utama, NGU yang diperankan oleh The Pitbull, adalah tank lamban dengan autopilot, tidak berbeda dengan The Terminator. Itu hal yang bagus. Pyle berperan sebagai tentara Amerika yang diam-diam pergi untuk menyelesaikan misi penyelamatan sementara Van Damme, Lundgren, dan Arlovski sedang meninju. Dia mungkin karakter yang paling disukai di film ini. Yang saya suka dari film ini adalah pendekatan daging dan tulangnya. Para aktor tidak banyak bicara, ceritanya sederhana, tetapi aksinya cepat dan mendatangi Anda seperti peluru yang melaju kencang. Pemeran utama tidak banyak tampil, karena lebih fokus pada cerita dan aksi. Ini bagus, ini menunjukkan bahwa Anda tidak benar-benar membutuhkan bintang di SETIAP adegan aksi. Ini bukanlah aksi yang mirip dengan Jerry Bruckheimer atau Die Hard di mana karakternya membunuh orang dengan latar belakang musik yang megah dan relief komik. Anda tidak akan menemukan musik dan komik di sepanjang film (walaupun ada adegan lucu menjelang akhir film). Penggunaan CGI tidak ada dalam film ini (alhamdulillah untuk sifat yang menyegarkan itu). Ada sedikit goyangan di film, memungkinkan Anda untuk melihat aksi mano-e-mano dengan segala kemegahannya. Semua aksi yang Anda lihat di film adalah NYATA dengan huruf kapital R. Dan kepada siapa kita harus berterima kasih untuk ini? Direktur John Hyams. Dia tahu apa yang dia inginkan dan anak laki-laki yang dia berikan. Arahannya kencang, solid, dan fokus. Dan cara dia menyutradarai film-B beranggaran rendah, bayangkan jika dia mendapat proyek beranggaran lebih besar. Ayahnya adalah Peter Hyams, yang bekerja dengan Van Damme di "Timecop" dan "Sudden Death". Ayah Peter bekerja sebagai sinematografer untuk yang satu ini, dan dia menangkap kesuraman film dengan indah. Ini jauh lebih baik daripada "Beyond a Reasonable Doubt". Singkatnya, saya benar-benar terkejut melihat seberapa baik film ini diarahkan, dan saya juga terkejut bahwa saya akhirnya sangat menyukai film tersebut. Sedih karena tidak dirilis secara teatrikal di AS, karena memang pantas mendapatkannya. JCVD dan Lundgren masih mendapatkannya, tapi saya akan mengawasi John Hyams. Dia terlihat seperti sutradara yang sangat menjanjikan.Nilai hiburan: 10/10Keseluruhan: 8/10


Duration: 97 Min

Quality: HDTV

Release:

Country: