The Sorcerer and the White Snake (2011) 5.88646

Nonton The Sorcerer and the White Snake (2011) Sub Indo

ALUR CERITA : – The Sorcerer and the White Snake adalah dongeng Cina kuno tentang setan wanita yang jatuh cinta dengan manusia yang dihidupkan melalui kemajuan terbaru dalam CGI dan teknik aksi.


ULASAN : – Kami cukup yakin banyak dari Anda akan setuju bahwa melihat nama Jet Li di poster epik fantasi aksi ini sudah cukup untuk meyakinkan Anda untuk menonton film ini- lagipula, selain Donnie Yen, kami tidak dapat memikirkan a aktor seni bela diri yang lebih besar di Asia saat ini. Terlebih lagi, sejak mengumumkan bahwa 'Fearless' akan menjadi film 'wushu' terakhirnya pada tahun 2006, Jet Li belum seproduktif sebelumnya – peran utamanya sebelumnya adalah di pembuat air mata 'Ocean Heaven' – jadi film terbaru ini mewakili semacam kembali ke jenis film yang kita suka melihatnya masuk. Kisah di sini adalah dongeng Cina yang akrab tentang romansa terlarang antara pria baik hati yang sederhana dan setan ular yang berwujud wanita cantik (sebelumnya inkarnasi layar termasuk 'Madam White Snake' Shaw Bros dan 'Green Snake' Tsui Hark). Dan seperti maestro aksi dan kadang-kadang debut sutradara Tony Ching Siu-Tong 'A Chinese Ghost Story', itu diatur di tengah dunia fantasi di mana manusia dan setan berkeliaran, dengan yang terakhir mengambil bentuk manusia untuk menipu yang pertama. Urutan pembukaan yang penuh aksi di mana biksu-penyihir Jet Li Fahai- bersama dengan anak didiknya Neng Ren (Wen Zhang)- mengalahkan Penyihir Es yang memikat (Vivian Hsu) yang berbahaya membangun sifat jahat iblis, serta misi Fahai untuk menaklukkan yang mengancam kehidupan manusia. Ini juga berfungsi sebagai peringatan yang adil bahwa adaptasi terbaru dari legenda 'Ular Putih' ini bukan sekadar kemunduran tahun 80-an (remake ala Wilson Yip dari 'A Chinese Ghost Story' awal tahun ini), melainkan pengobatan abad ke-21. menggunakan kemajuan terbaru dalam CGI untuk membuat beberapa latar belakang yang mewah untuk berbagai urutan aksi yang rumit. Dan peringatan memang demikian, untuk Anda sebaiknya disarankan untuk meredam ekspektasi Anda tentang efek visual yang ditampilkan. Ya, sementara industri film Cina yang sedang booming sekarang dapat dengan mudah menyaingi rekan Hollywood-nya dalam skala dan tontonan, jalan masih panjang dalam hal citra CG- dan efek khusus amatir dalam urutan pertama akan memberi tahu Anda sebanyak mungkin. . Syukurlah, ini menjadi lebih baik- dan maksud kami jauh lebih baik- seiring berjalannya film, bahkan berhasil mengesankan saat mencapai pertarungan klimaks antara Fahai dan Ular Putih. Meski begitu, kekuatan dalam film Tony Ching tidak terletak pada pertunjukan teknik CG modern, melainkan pada kisah cinta kuno antara 'White Snake' Bai Suzhen (Eva Huang) dan herbalis muda Xu Xian (Raymond Lam). Ini setara dengan 'Romeo dan Juliet' untuk penonton Cina, dan Tony tahu bagaimana menekan tombol yang tepat untuk menimbulkan romansa yang manis di antara kedua pemeran utama. Sebagian besar pujian juga diberikan kepada desain kostum William Chang yang hidup dan desain produksi Zhai Tao yang kaya, yang berhasil menciptakan lanskap yang sangat indah untuk membangkitkan hasrat di balik hubungan manusia-ular. Ada juga dosis humor yang sangat kuat dalam skenario oleh Zhang Tan, Tsan Kan-cheong dan Szeto Cheuk-hon. Alih-alih membiarkan film tenggelam dalam keseriusannya sendiri, ketiganya menyuntikkan beberapa kesenangan ke dalam perlakuan mereka terhadap fantasi. Transformasi Neng Ren menjadi iblis kelelawar setelah diracuni oleh seseorang membawa banyak kesembronoan dalam prosesnya, dan pertemuan Xu Xian dengan 'orang tua' hewan yang berubah menjadi manusia dari Suzhen (Chapman To, Miriam Yeung, dan Lam Suet dengan gembira memukulnya untuk tertawa lebar) adalah sangat campy tapi lucu. Terlepas dari dagelannya, Tony mempertahankan pemahaman yang kuat tentang nada film, dan berganti-ganti antara komedi, romansa, dan drama dengan mudah dan percaya diri. Ketangkasan yang sama juga dapat dikatakan tentang pekerjaannya sebagai sutradara aksi di film tersebut, terutama dalam kemampuannya dalam mengintegrasikan gerakan pemerannya dengan mulus dan menambahkan efek khusus pasca produksi. Pertarungan antara Fahai dan Neng Ren melawan bat-demon pada malam Pertengahan Musim Gugur adalah kasus yang sangat bagus untuk klimaks yang diperpanjang antara Fahai dan Ular Putih yang terjadi di tengah lautan. Namun harus diakui, tidak ada urutan aksi yang sangat berkesan – terutama karena Jet Li hanya dapat bertanding melawan layar hijau atau melawan aktor seni bela diri 'hijau' seperti Eva Huang dan Charlene Choi. Tetap saja, kehadiran megah Jet Li bersinar meskipun Gangguan CG, dan karisma layarnya yang tidak redup mengatasi kekurangan dari peran yang sedikit dijamin. Kejutan di sini adalah penampilan Eva yang bersemangat (maafkan kata-kata), lincah, lincah, dan benar-benar memengaruhi dalam demonstrasi cinta mendalam Ular Putih untuk Xu Xian. Rekannya di Hong Kong, Charlene dan Raymond, betapapun pucatnya jika dibandingkan- penampilan ho-hum mereka dari karakter satu nada mereka yang pada dasarnya mudah dilupakan. Namun terlepas dari kekurangan ini, ini tetap merupakan minuman fantasi, romansa, dan CGI yang sangat menghibur. dunia terwujud dengan jelas, romansa secara mengejutkan memengaruhi dan CGI juga terpuji menurut standar sinema Tiongkok. Jauh lebih baik daripada upaya 'Cerita Hantu Cina' tahun ini untuk menghidupkan kembali genre aksi supernatural yang pernah berkembang pesat, karya Tony Ching terbaru adalah suguhan mewah untuk imajinasi. Dan tentu saja, mengingat jarangnya menonton Jet Li beraksi di layar lebar akhir-akhir ini, 'The Sorcerer and the White Snake' layak untuk dilihat oleh para penggemarnya – meskipun itu mungkin bukan karya terbaiknya.


Duration: 102 Min

Quality: Bluray

Release:

Country: ,