The Devil Wears Prada (2006) 6.9419832

Nonton The Devil Wears Prada (2006) Sub Indo

ALUR CERITA : – Andy pindah ke New York untuk bekerja di industri fashion. Bosnya sangat menuntut, kejam dan tidak akan membiarkannya berhasil jika dia tidak cocok dengan tampilan majalah mereka yang elegan dan berkelas.


ULASAN : – Kami di Amerika Serikat suka percaya bahwa kami tinggal di negara tanpa royalti dan bangsawan. Satu-satunya orang yang berpikir bahwa ada egalitarianisme sejati tidak pernah bekerja di Industri Hiburan dan Media. Ada elit aristokrat, tidak diragukan lagi, dan tidak persis terdiri dari politisi (walaupun ada beberapa). Ini sebagian besar terdiri dari mereka yang mengontrol media, khususnya di televisi, film, radio, musik, mode, dan cetak. Mereka mengontrol apa yang dilihat dan apa yang tidak. Ketika orang-orang ini mengadakan acara besar yang melibatkan pers, kamera, dan limusin, publik keluar untuk memberikan penghormatan yang tidak perlu dipertanyakan lagi kepada para elit ini, seringkali di pinggir lapangan di belakang barikade. Dengan kamera berkedip, orang-orang ini diperlakukan seperti bangsawan abad ke-17 dan ke-18. "The Devil Wears Prada" membahas bagaimana rasanya berada di lingkaran dalam salah satu elit ini. Selain tuntutan publik untuk melihat sekilas elit yang kuat ini, segmen lain dari populasi ingin menjadi salah satu dari orang-orang ini dengan mencoba " membobol" bisnis media. Karena ada lebih banyak orang yang bermimpi berada di lingkaran ini daripada tempat yang tersedia, ini memberikan kekuatan yang sangat besar bagi mereka yang sudah ada di dalam, terutama mereka yang memiliki pengaruh untuk membuat atau menghancurkan karier yang akan datang. "The Devil Wears Prada" mengisahkan seorang jurnalis yang bercita-cita tinggi yang mendapatkan pekerjaan impian yang, katanya, "ribuan akan dibunuh untuk": menjadi asisten pribadi editor salah satu majalah mode terbesar, Runway, yang editor-in- kepala membuat Bill Gates tampak seperti orang yang lembut. Karakternya, Miranda Priestly (diperankan oleh Meryl Streep dalam pertunjukan nominasi Oscar tur-de-force) sebenarnya dimodelkan setelah kehidupan nyata Editor Majalah Vogue Anna Wintour yang melepaskan diri dari orang-orang di sekitarnya, kemampuannya untuk membuat atau menghancurkan mode. karir, dan tuntutan kerasnya pada stafnya telah menjadi legendaris di seluruh dunia mode. Dalam film tersebut, perusahaan yang disebut "Runway" bukanlah demokrasi. Itu adalah feodalisme, dengan Mirander sebagai ratu absolut yang memerintah atas dominasi para budak yang terus-menerus berserakan untuk mencoba menyenangkannya. Tokoh sentral, Andy Sachs, terjun ke api penyucian Madison Avenue ini tanpa mengetahui aturan mainnya. Jurusan jurnalisme dari Northwestern, Andy hampir tidak tahu apa-apa tentang dunia mode, tapi ini bukan hanya dunia mode–ini adalah dunia elit di New York. Karena semua orang ingin mendapatkan bantuan dari atasan untuk menaiki tangga, sering kali ada rasa hormat yang berlebihan kepada mereka yang berada di posisi elit. Saya setengah berharap asisten wanitanya akan membungkuk hormat ketika Mirander memasuki kantor. Mirander tahu betul statusnya dan dia menggunakannya, sering memamerkannya, untuk keuntungannya. Stafnya berlarian seperti pelayan kastil mengantisipasi kedatangan Lady of the Manor.Streep luar biasa karena suaranya tidak pernah melewati mezzo-piano. Ketika salah satu stafnya telah melanggar, atau tidak dapat memenuhi harapannya (saya ragu Superman dapat bekerja di sana), dengan nada selembut mungkin dia mengungkapkan kekecewaannya. Namun, antisipasi dari reaksi negatifnya itulah yang membuat momen-momen menjadi intensitas anti-gravitasi. Tentu saja, dia tidak pernah memuji siapa pun ketika mereka melakukannya dengan baik. Performa luar biasa diterima begitu saja di kerajaan ini. Saya tidak pernah menganggap tiran yang mengamuk itu menakutkan. Sebaliknya, itu adalah permaisuri bersuara lembut dengan kekuatan absolut yang mengirim siapa saja yang membuatnya tidak senang ke blok dengan gelombang sosok yang tidak tertarik yang paling menakutkan. atas beberapa ikat pinggang yang tampak identik yang tentu saja memunculkan ceramah tentang bagaimana lemari pakaian Andy saat ini sebenarnya dibuat oleh para elit mode. Ini memang menunjukkan sisi lain dari fasad mode yang menurut saya mungkin menjadi inti dari film ini. Jika Anda mengambil kamera, selebritas, daya pikat, model yang berpose di museum mengenakan Christian Dior terbaru, pada akhirnya semua ini hanya tentang jaket, ikat pinggang, dompet, rok, gaun, dan celana. Saya pikir salah satu karakter mengatakan sebanyak itu. Pakaian ini mungkin terlihat bagus, bahkan memukau, tetapi hanya itu saja. Itu adalah potongan kain tak bernyawa yang dipotong dengan cara tertentu untuk membuat pemakainya terlihat menarik, tetapi hanya itu saja. Industri fesyen tentu saja perlu mengabadikan gagasan bahwa pakaian lebih dari sekadar pakaian: bahwa busana yang indah akan menciptakan kehidupan dongeng bagi para pembeli. Mereka dimaksudkan untuk mewakili kehidupan mewah dan kemegahan dan pembelian barang-barang ini akan membawa Anda lebih dekat ke kenyataan itu. Jika tidak, Anda perlu membeli lebih banyak pakaian ini. Dan Anda perlu membaca Runway (alias Vogue) untuk memberi tahu Anda apa yang harus Anda beli. Tentu saja, satu-satunya yang benar-benar memiliki keberadaan dongeng ini adalah mereka yang menyediakan pakaian. Sebagian besar orang yang membeli pakaian ini masih berada di belakang barikade. Apakah ada ironi di sini?


Duration: 109 Min

Quality: Bluray

Release:

Country: ,