Saw III (2006) 6.2194992

Nonton Saw III (2006) Sub Indo

ALUR CERITA : – Jigsaw telah hilang. Bersama dengan murid barunya Amanda, dalang di balik permainan kejam dan rumit yang telah membuat takut masyarakat dan membingungkan polisi sekali lagi lolos dari penangkapan dan menghilang. Sementara detektif kota berebut untuk menemukannya, Dokter Lynn Denlon dan Jeff Reinhart tidak menyadari bahwa mereka akan menjadi bidak terbaru di papan caturnya yang kejam.


ULASAN : – SAW III menurut saya diikat dengan yang asli sebagai yang terbaik dalam serinya. Untuk banyak alasan- salah satu alasannya adalah membuatnya tetap sederhana. Alih-alih berurusan dengan banyak karakter yang mengorbankan pengembangan karakter apa pun seperti di SAW's II, IV, dan V, SAW III, seperti aslinya, memiliki karakter yang jauh lebih sedikit, yang mengarah ke pengaturan yang lebih intim di mana kita dapat terhubung dengan semua orang. Dan meskipun memiliki sub-plot, mereka tidak merasa tidak pada tempatnya, mereka tidak hanya dilemparkan secara acak untuk mengejutkan penonton. Mereka merasa organik, mereka semua terhubung dengan lancar di akhir dan masuk akal mengapa. Jika Anda pernah melihat film SAW, Anda tahu ceritanya akan memiliki liku-liku, dan kekerasan/gore untuk menemani mereka. Tapi setidaknya SAW III melakukannya dengan sangat baik. Ini memperluas karakterisasi dan cerita belakang untuk karakter-karakter ini dan mengikat ujung-ujungnya yang longgar seperti yang dapat dilakukan oleh franchise ini. Kami juga melihat lebih dalam tentang hubungan antara Jigsaw dan Amanda, mengetahui lebih banyak tentang bagaimana keduanya saling memandang. Jigsaw adalah anti-pahlawan yang tenang dan terserang kanker yang melakukan hal-hal jahat ini untuk membuktikan sudut pandang moral. Amanda, di sisi lain, tampaknya tidak memahami hal ini – alih-alih menggunakan jebakan untuk menyiksa korbannya sebagai cara untuk membalas orang yang tidak bersalah atas cara dia menyiksa dirinya sendiri dengan kecenderungan bunuh diri dan penyalahgunaan narkoba. Dengan dua ekstrem ini, kita melihat betapa Jigsaw mencoba membimbingnya dalam visinya sementara dia berjuang melawan iblisnya sendiri. Dan ketika Jigsaw jatuh sakit, kita melihat bahwa Amanda benar-benar bukan magang yang cocok untuk meneruskan warisannya saat dendamnya terungkap. SAW III juga didukung oleh fakta bahwa kedua protagonis tersebut berkembang secara mendalam. Mungkin tidak sebanyak dua anti-hero kami, tapi kami mengerti dari mana mereka berasal. Dari sifat masam Lynn hingga situasi Jeff yang hancur. Subplot dengan Jeff menambahkan beberapa pesan mendasar yang bagus untuk film ini. Pesan-pesan ini menunjukkan kepada kita bahwa kebencian, dendam, balas dendam, dan kepuasan membawa lebih banyak rasa sakit daripada apa pun, dan tidak menyelesaikan apa pun. Itu menghancurkan keluarga, menghancurkan hubungan, mengaburkan penilaian, dan pada akhirnya: penghancuran diri. Leigh Whannell, yang menulis dua film pertama dengan James Waan dan terbang sendiri menulis skenario untuk yang satu ini, melakukan pekerjaan yang bagus dengan memberikan sorotan kepada semua karakter alih-alih hanya berfokus pada Jigsaw dan Amanda. Dia menjadikan SAW III lebih sebagai studi karakter daripada angsuran lainnya dan itulah salah satu alasan penting mengapa angsuran ini mendapat skor tinggi. Darren Lynn Bousman mengarahkan film yang jauh lebih halus daripada yang dia lakukan dengan SAW II dan SAW IV. Pengeditan cepat dijaga seminimal mungkin (alhamdulillah) dan film ini memiliki banyak ketakutan. Suasana yang sangat murung dan gelap. Dia berfokus pada drama dan emosi yang ada, yang merupakan peningkatan besar dalam SAW II dan khususnya SAW IV. Dia membiarkan akting dan situasi bekerja untuknya alih-alih menjadi sangat mewah dengan pekerjaan kamera. Terakhir, sinematografi adalah nilai tambah. Darren merekam film dengan nuansa dinamis dan kinetik serta menggunakan gerakan kamera yang bagus dan tidak mual. Saya paling suka pencahayaannya; dia menggunakan pengaturan lebar di palet warna (dari hijau limau ke biru es). Dia pasti membuktikan di sini bahwa dia tahu bagaimana memahami materi dan memvisualisasikannya. Arahannya dari peringkat III di samping arahan asli James Waan yang menakjubkan. Aktingnya hampir tidak menjadi masalah. Biasanya baik atau lebih baik. Tobin Bell dapat memainkan John Kramer dalam tidurnya sekarang demi Tuhan! Dia menunjukkan jangkauan yang sangat baik dan selalu efektif dalam peran karena dia memberikan karakter lebih dalam daripada yang mungkin disediakan oleh naskah. Shawnee Smith luar biasa sebagai Amanda, yang akan selalu menjadi salah satu karakter favorit saya dalam serial ini. Ini tanpa diragukan lagi adalah momennya yang bersinar, bagian paling dramatisnya dalam serial ini. Anda benar-benar ingin membencinya tetapi Anda tidak bisa karena Anda mengasihani dia. Smith dapat dengan mudah memainkan karakter tersebut sebagai orang gila yang menyebalkan, tetapi dia memberikan substansi karakter dan kemanusiaan yang luar biasa. Angus Macfadyen sebagai Jeff juga luar biasa dalam perannya; dia menjadikan Jeff karakter paling realistis dan simpatik dalam keseluruhan seri. Sejauh yang saya ketahui, McFayden memakukan tindakan ayah yang berkabung. Bahar Soomekh layak tetapi selalu dikalahkan oleh Bell, Smith, dan McFayden. Aktingnya kadang-kadang agak lemah, tetapi sebagian besar dia memberikan penampilan yang bagus dan membuat karakternya disukai. Ketegangan dan ketegangan, meski tidak semenarik aslinya, masih bagus. Hampir tidak ada film Saw atau film horor secara umum dalam hal ini (kecuali Eden Lake dari tahun lalu dan Inside dari 2007) yang begitu mencekam, begitu mengasyikkan. Kecepatan yang lambat memungkinkan Anda untuk secara bertahap menyerap semuanya, dan ini membuatnya menjadi lebih baik. Ada banyak darah kental yang ekstrem dalam film ini, tetapi tidak seperti beberapa angsuran lain seperti Saws IV dan V, itu dilakukan dengan sangat baik dan memiliki tujuan. . Percobaan berdarah Jeff dalam banyak hal katarsis. Anda mengalami adegan-adegan mengerikan ini bersama Jeff, dan kelegaan di akhir horor telah berakhir sangat sesuai dengan tema penebusan melalui pengampunan. Selain itu, pengungkapan bahwa kengerian belum berakhir, dan apa yang Anda rasakan sebagai akibatnya, membawa pulang tragedi Shakespeare dengan cara yang sangat pribadi karena Anda sebagai penonton harus tetap bertahan. SAW III cerdas, ditulis dengan kokoh, memiliki karakter terbaik, berhasil dengan aspek emosional yang diinginkan, dan mengikat tujuan yang longgar dengan sempurna. Untuk angsuran ketiga dalam seri horor, ini sangat kuat.


Duration: 108 Min

Quality: Bluray

Release:

Country: ,