Ichi the Killer (2001) 756743

Nonton Ichi the Killer (2001) Sub Indo

ALUR CERITA : – Saat penegak yakuza sadomasokis Kakihara mencari bosnya yang hilang, dia bertemu dengan Ichi, seorang pembunuh psikotik dan tertekan yang mungkin dapat menimbulkan tingkat rasa sakit yang hanya diimpikan oleh Kakihara.


ULASAN : – Ichi the Killer adalah kisah geng Yakuza yang dijalankan oleh Anjo, yang ditemukan bawahannya hilang (kemungkinan dibunuh) dengan uang 100 juta yen juga hilang. Kepala fungsional geng Anjo saat dia absen adalah seorang sadomasokis bernama Kakihara (Tadanobu Asano). Ada bekas geng afiliasi, sekarang agak saingan, dijalankan oleh Fujiwara (Toru Tezuka), dan ada sejumlah geng buangan yang nongkrong di bar/bordil, dengan Jijii (Shinya Tsukamoto) sebagai ketuanya. Jijii sedang memanipulasi / merawat seorang pembunuh aneh bernama Ichi (Nao Omori), yang secara bertahap mengeluarkan anggota geng Anjo dan Fujiwara untuknya. itu, ada satu "tes" yang mungkin membuat keputusan mudah bagi Anda – apakah Anda menyukai kekerasan, penyiksaan, dan darah kental yang berlebihan? Jika itu cukup untuk mengubah Anda menjadi film, jangan lewatkan Ichi the Killer – Anda pasti akan menyukainya. Ini adalah salah satu film paling brutal dan berdarah yang pernah saya tonton, dan ya, saya pernah menonton film Andreas Schnaas. Namun, jika hal-hal itu cukup untuk membalikkan perut Anda, Anda tidak boleh mendekati film ini dengan jarum dua kaki. Bagi saya, saya tidak keberatan dengan kekerasan, penyiksaan, dan darah kental yang berlebihan, tetapi dalam itu sendiri tidak cukup bagi saya untuk menyukai sebuah film. Terlepas dari beberapa perkembangan gaya yang mengagumkan, termasuk beberapa sinematografi dan pengeditan yang sangat unik serta soundtrack yang tidak biasa tetapi sangat efektif, ada beberapa hal di Ichi the Killer yang tidak cukup berhasil untuk saya. Saya akhirnya menyukai filmnya, tetapi hanya cukup. A 7 adalah "C" dalam sistem penilaian saya. Satu masalah yang saya miliki dengan film tersebut, yang mungkin jelas dari deskripsi di paragraf pertama saya, adalah bahwa plotnya tidak mudah diikuti. Penulis Sakichi Satô, mengadaptasi naskah dari manga (komik Jepang) oleh Hideo Yamamoto, memperkenalkan sejumlah besar karakter di setiap adegan, dan kami tidak selalu mendapatkan nama atau dialog yang sangat jelas menjelaskan siapa mereka. Ada beberapa karakter yang saya tidak pernah yakin tentang identitas mereka. Sehubungan dengan itu, film tidak selalu mengalir sebagaimana mestinya. Ini cenderung terasa seperti adegan panjang membangun eksposisi yang diselingi dengan pertunjukan kekerasan/penyiksaan. Namun di "babak" terakhir, ada beberapa pengungkapan yang sangat menarik tentang karakter dan hubungan mereka satu sama lain. Jadi bukan karena inti dari cerita yang bagus tidak ada. Itu hanya diceritakan dengan sedikit canggung. Ini mungkin tidak terbantu oleh fakta bahwa Miike telah menyatakan bahwa dia sedang syuting untuk semacam ketidakjelasan terbuka yang menjadi ciri khas film bergenre Asia. Dampak dari wahyu agak larut pada saat kita sampai ke akhir karena ambiguitas yang disengaja. Awal dari Ichi the Killer menggunakan banyak teknik sinematografi yang diperluas dalam suksesi cepat ala Oliver Stone – kecepatan film yang berbeda, saham, tinting dan metode pengolahan, dan sebagainya. Meskipun ini menarik, Miike melupakannya dengan cepat saat dia masuk ke dalam cerita. Mereka muncul sesekali di film, seperti halnya beberapa bidikan di nada Dario Argento, seperti bidikan pelacakan melalui telinga seseorang. Meskipun lebih konvensional, sinematografi dan desain produksinya tetap mengagumkan secara keseluruhan—Saya sangat menyukai bidikan Kakihara yang duduk di depan latar belakang merah, dengan mantel ungu dan syal hijaunya, tetapi ada banyak komposisi visual yang luar biasa dalam film tersebut .Entah disengaja atau tidak, Ichi the Killer sering dibaca sebagai komedi hitam (tidak wajar). Ini karena kekerasannya sangat berlebihan sehingga sering terlihat seperti kartun dan konyol. Itu adalah kualitas positif dalam buku saya, tetapi siapa pun yang mencari realisme harus berhati-hati. Di sisi lain, reaksi emosional dari "korban" cukup realistis sepanjang film, termasuk fakta bahwa orang tidak langsung mati setelah terluka. Namun perhatian Miike, seperti film lainnya, lebih surealis. Tingkah laku karakter utama sangat aneh, terutama Ichi, yang sering terlihat sangat kekurangan mental — dia menangis dan meringkuk sebelum menyerang korbannya secara brutal, dan memiliki disfungsi seksual yang sangat aneh terkait dengan kekerasannya. Ichi juga digambarkan sebagai sesuatu yang mirip dengan pahlawan super, dan Miike terus-menerus bolak-balik antara menunjukkan dia sebagai penjahat yang mengagumkan dan anti-pahlawan. Kakihara, yang memberikan sesuatu dari bintang rock/punk "anak nakal" yang terhormat, juga hampir menjadi pahlawan di sebagian besar film, dan dia juga memiliki beberapa disfungsi seksual yang aneh, seperti halnya sejumlah karakter lainnya. Ini adalah salah satu subteks utama film ini; itu tidak sepenuhnya berbeda dengan A Snake of June (2002). Ada juga karakter lain yang mengalami transformasi superhero, saat ia melepaskan penampilan publiknya dan menjadi pembalas otot di dekat klimaks.


Duration: 129 Min

Quality: Bluray

Release:

Country: