Fateless (2005) 76907

Nonton Fateless (2005) Sub Indo

ALUR CERITA : – Seorang pemuda Hongaria tumbuh dewasa di Buchenwald selama Perang Dunia II. György Köves berusia 14 tahun, putra seorang pedagang yang dikirim ke kamp kerja paksa. Setelah kepergian ayahnya, György mendapat pekerjaan di tempat pembuatan batu bata; busnya dihentikan dan penghuninya yang Yahudi dikirim ke kamp. Di sana, György menemukan persahabatan, penderitaan, kekejaman, penyakit, dan kematian. Dia mendengar nasihat tentang menjaga martabat dan harga diri seseorang. Dia menemukan kebencian. Jika dia selamat dan kembali ke Budapest, apa yang akan dia temukan? Apa yang alami; apa enaknya jadi yahudi? Sepia, hitam dan putih, dan warna bergantian untuk meneduhkan suasana hati.


ULASAN : – Ada banyak film tentang holocaust tetapi tidak ada yang seintim dan sepribadi Fateless karya sutradara Hungaria Lajos Koltai. Berdasarkan novel semi-otobiografi oleh pemenang Hadiah Nobel Imre Kertesz, Fateless adalah film yang sangat indah yang narasinya terungkap dalam bentuk sketsa mini daripada momen dramatis puncak. Film ini dilihat dari sudut pandang Gyuri Koves (Marcell Nagy) yang berusia 14 tahun, yang menghabiskan satu tahun di Buchenwald selama hari-hari terakhir Perang Dunia II dan yang memberikan narasinya. Tidak seperti kebanyakan film tentang holocaust, ini menunjukkan bahwa kebahagiaan dan keindahan dapat hidup berdampingan bersama dengan kekurangan dan keputusasaan. Marcell Nagy menonjol sebagai Gyuri, pemuda yang berubah dari kepolosan seperti anak kecil menjadi kelelahan dunia dalam kurun waktu satu tahun. Dengan wajah penuh perasaan dan mata ekspresif, dia hampir menjadi pengamat yang terpisah, diam-diam merenungkan nasibnya. Dia, dalam pepatah Sufi, ada di dunia, tetapi bukan darinya dan film itu terungkap seperti dalam mimpi jernih yang mengaburkan garis antara penampilan dan kenyataan. Koltai menangkap kualitas yang hampir tanpa basa-basi ini saat Gyuri mengucapkan selamat tinggal kepada ayahnya (Janos Ban) yang telah diperintahkan untuk bekerja di kamp kerja paksa Nazi. Karena Hongaria tidak merasakan beban penganiayaan Nazi sampai Nazi mengambil alih pada tahun 1944, Gyuri berpikir ayahnya harus bekerja keras dan tidak akan terjadi apa-apa padanya. Tetangga dan kerabat yang meyakinkannya bahwa semuanya akan baik-baik saja tidak menambah pemahamannya tentang kenyataan. Ketika anak laki-laki dan teman-temannya ditahan di bus dalam perjalanan ke tempat kerja, dia segera mengetahui bahwa "hari-hari masa kecilnya yang tanpa beban sekarang telah berakhir". . Masih belum memahami besarnya apa yang sedang terjadi, dia kesal tetapi tidak takut dan tidak memanfaatkan kesempatan untuk melarikan diri yang ditawarkan oleh polisi yang ramah. Bahkan ketika dia tiba di Auschwitz, dia duduk di tanah tercukur dan mengenakan seragam bergaris, berbicara dengan teman-temannya seolah-olah sedang berada di taman bermain sekolah saat jam istirahat. Ketika Gyuri menemukan bahwa "dia bisa dibunuh kapan saja, di mana saja", dia memperoleh semacam kebebasan spiritual dan tekadnya untuk bertahan hidup meningkat. Berpura-pura berusia enam belas tahun, Gyuri melarikan diri dari kamar gas dan dikirim ke Buchenwald dan kemudian ke kamp yang lebih kecil. Adegan pembunuhan, kematian, dan kematian di kamp untungnya diserahkan kepada imajinasi dan film tersebut berfokus pada reaksi pribadi Gyuri terhadap apa yang terjadi. dia melihat sekelilingnya. Koltai, seorang sinematografer selama dua puluh lima tahun, menciptakan puisi sinematik visual di mana palet warnanya begitu redup sehingga kita mengalami lumpur dan suasana dingin dan abu-abu hampir secara mendalam. Sedihnya, kita melihat transformasi Gyuri dari remaja percaya diri yang kita lihat di awal menjadi kurus kering, kakinya bengkak dan terinfeksi sehingga dia hampir tidak bisa berjalan. Namun, dalam sulih suara, dia berbicara tentang jam-jam antara kerja dan makan malam sebagai salah satu refleksi yang tenang dan tentang kegembiraan menemukan sepotong daging atau kentang dalam supnya. Dia juga ditopang oleh seorang teman yang dia kembangkan di sesama Hongaria Bandi Citrom (Aron Dimeny) yang melindunginya dan mencoba mengajarinya keterampilan bertahan hidup. Bandi, yang selalu optimis, menyatakan, "Saya akan berjalan menyusuri Jalan Nefelejcs lagi" Salah satu kejutan dalam film tersebut adalah perawatan yang diterima Gyuri di tempat yang tampak seperti rumah sakit kamp. Dia dibersihkan, dibiarkan tidur sendirian di tempat tidur dan dirawat, serangkaian keadaan yang biasanya tidak terkait dengan kamp pemusnahan, namun berdasarkan pengalaman nyata Kertesz. Namun, aspek film yang paling banyak dibicarakan terjadi di Budapest setelah pembebasan. Gyuri merasa lebih sendirian daripada di Buchenwald dan bahkan mengungkapkan semacam kerinduan akan persahabatan yang dia rasakan di kamp. Teman dan tetangga yang tidak berada di kamp tidak dapat memahami seperti apa sebenarnya itu dan Gyuri tidak dapat menjelaskannya. Bahkan jika dia bisa, tidak ada yang benar-benar ingin mendengar apa pun yang menggetarkan prasangka mereka. Dia memberontak memainkan peran sebagai korban dan berkata, "tidak ada yang terlalu tak terbayangkan untuk bertahan". Ketika ditanya tentang kekejaman, dia berbicara tentang kebahagiaannya. "Lain kali saya ditanya", katanya, "Saya harus berbicara tentang itu, kebahagiaan kamp konsentrasi. Jika memang saya ditanya. Dan asalkan saya sendiri tidak lupa". "Kebahagiaannya", menurut Kertesz yang juga menulis skenario, bukanlah bentuk penyangkalan melainkan tindakan pemberontakan terhadap mereka yang tidak melihatnya lagi sebagai manusia, hanya sebagai korban. Itu adalah cara untuk memastikan tanggung jawabnya, untuk menentukan nasibnya sendiri daripada meminta orang lain memutuskannya untuknya. Bagi saya, itu juga menambahkan portal ke dalam keagungan.


Duration: 140 Min

Quality: Bluray

Release:

Country: , , , , ,