Crows Zero II (2009) 7.25058

Nonton Crows Zero II (2009) Sub Indo

ALUR CERITA : – Genji dan aliansi GPS pemenangnya menghadapi tantangan baru dari siswa Akademi Hosen, yang ditakuti oleh semua orang sebagai 'Tentara Pembunuh.' Kedua sekolah tersebut sebenarnya memiliki sejarah pertumpahan darah di antara mereka. Dan bara api kebencian akan berkobar lagi, membakar habis sisa-sisa gencatan senjata yang telah mereka amati dengan ketat sampai sekarang.


ULASAN : – Takeshi Miike kembali memimpin angsuran kedua dari Crows Zero, yang bisa dibilang di antara karyanya yang lebih utama, berdasarkan manga oleh Hiroshi Takahashi. Membawa kembali hampir semua pemeran utama dari film pertama, orang harus mengharapkan lebih banyak cerita yang sama tentang kekerasan sekolah menengah mengingat masyarakat mikro preman di antara komunitas akademik, di mana itu tanpa guru dan buku, digantikan oleh pengalaman hidup melalui sekolah. ketukan keras (kadang-kadang secara harfiah), ditambah dengan pembukaan luka lama dan menyelesaikannya melalui beberapa perkelahian yang baik. Sekuel ini pada dasarnya diambil dari tempat terakhir kami tinggalkan dari film pertama, dengan prolog yang kembali sekitar 2 tahun untuk mengatur pengenalan preman saingan di Akademi Hosen, di mana pemimpin mereka dimusnahkan Sho Kawanishi (Shinnosuke Abe) dengan cara pengecut yang melanggar aturan di mana senjata digunakan. Setelah Sho dibebaskan, dia diburu oleh anggota Hosen, di mana pelariannya dari hukuman mendaratkannya ke wilayah Suzuran. Mengingat gencatan senjata antara kedua sekolah, itu dengan cepat dipatahkan oleh kebuntuan, yang disebabkan oleh pemimpin de-facto Genji Takaya (Shun Oguri). Maka mulailah alasan untuk lebih banyak aksi, patah tulang, dan ego yang memar dalam urutan yang mendera. Bagi mereka yang belum pernah menonton film pertama, itu tidak terlalu diperlukan karena Anda akan segera dipandu ke dalam skema hal-hal, meskipun mereka yang telah pasti akan menikmati beberapa wawasan yang lebih rinci tentang siapa karakternya, dan motivasi masing-masing. Setidaknya sebagai permulaan, orang akan mengira Genji telah menyatukan Suzuran di bawah panjinya, tetapi kenyataannya jauh dari itu. Seperti kebanyakan aspek kepemimpinan, rasa hormat diperoleh, bukan diberikan, meskipun Anda telah mengalahkan bajingan terbesar di sekolah, Tamao Serizawa (Takayuki Yamada). Suzuran masih sangat terfragmentasi di antara berbagai tingkatan dan kelompoknya, dan menjadi lebih buruk karena dianggap ketidakmampuan Genji untuk memimpin mereka. Dalam skenario klasik bersatu kita berdiri, terbagi kita runtuh, murid-murid Hosen, dengan motif kepala-kulit mereka, menghasilkan beberapa energi mentah yang menakutkan saat mereka berperang melawan saingan mereka. Memimpin paket adalah Taiga (Nobuaki Kaneko) yang memiliki janggut yang tampak kejam (yang untuk penggemar Arsenal seperti saya, saya tidak bisa tidak mengaitkan kemiripannya dengan Robert Pires), dan karakter seperti Michael Jackson di Ryo ( Gou Ayano), dengan kulit putih pucat, sikap bicara yang lembut dan keengganan terhadap sinar matahari (maka dari itu payungnya), tetapi mengemas pukulan yang cukup ketika diizinkan untuk melakukan hal sendiri dalam melepaskan kekacauan melawan lawan-lawannya. Adegan perkelahian mereplikasi apa yang telah dialami di film pertama, dan saya kira bahkan mereka yang baru dalam hal ini mungkin merasa sedikit berulang meskipun perkelahian dirancang lebih realistis tanpa lompatan yang mustahil dan kekuatan manusia super, kecuali untuk daya tahan yang luar biasa. dari para pejuang. Dalam pertempuran terakhir misalnya, yang berlangsung lebih dari 20 menit waktu layar, menghadirkan skenario pertempuran-ke-atas yang menarik saat serangan datang gelombang demi gelombang, yang agak cerdas karena memberikan banyak kesempatan kepada berbagai karakter. untuk memamerkan gerakan dan kemampuan mereka untuk mempertahankan tanah mereka sendiri. Miike, untuk semua morbiditasnya yang dimasukkan dalam berbagai film bergenre dalam filmografinya, sekali lagi memilih untuk tidak memasukkan darah dan darah yang tidak perlu, Penggemar Meisa Kuroki (seperti *ahem*, saya sendiri) mungkin merasa senang karena idola tersebut muncul di semua kecuali 3 adegan yang berbeda, 2 di antaranya dihabiskan untuk menghibur Genji, dan satu tampil di atas panggung di pub (seperti yang dia lakukan di film pertama), meskipun kali ini versi Bad Girl yang agak jinak dan diperpendek (bagi Anda yang memiliki melihat video musik itu, akan tahu apa yang saya maksud). Tapi hei, setidaknya Miike membawanya kembali, jadi kurasa tidak ada keluhan. Soundtracknya lagi-lagi dibumbui dengan musik pop-rock, dan tema utamanya hanya menonjolkan kesombongan yang membanggakan dengan sempurna setiap kali karakter bersatu untuk berperang. Anda tidak bisa tidak merasa bahwa ini adalah saat yang tepat, setiap kali temanya muncul, klise karena teknik ini mungkin membuat Anda membengkak dengan bangga seolah-olah Anda juga mengenakan lencana Suzuran. Crows Zero II mungkin tampak seperti pengulangan film pertama, tetapi dalam keadaan yang berbeda. Subplot utama di sini melibatkan upaya Sho untuk berintegrasi kembali ke masyarakat yang dia kenal, yang sangat mirip dengan mantan narapidana yang mencari kesempatan kedua untuk memaafkan setelah kesalahan besar. Selain itu, ada sangat sedikit emosi dari karakter, atau apa yang dianggap sebagai emosi dalam keluh kesah Genji tentang mengapa dia masih menjadi penyendiri meskipun menjadi top dog Suzuran, dan Serizawa menjadi bayangan dari diri film pertamanya, menunggu dengan mengancam di sayap dalam ancaman mengambil alih penampilan, tetapi lebih seperti pahlawan yang jatuh menunggu kesempatan untuk kembali. Saya kira ketenaran dan kekuasaan tidak memperhitungkan apa pun terutama ketika Anda termasuk dalam rumah yang sama. Sementara film pertama pada dasarnya adalah perjalanan ego untuk protagonis dalam mendapatkan dan mempertahankan wilayah dan reputasi, yang satu ini mengingatkan pentingnya bersatu dan mengesampingkan perbedaan dan ego untuk kebaikan dan kelangsungan hidup yang lebih besar. Syukurlah urutan aksi diselingi sepanjang , yang tentu saja merupakan daya tarik film tersebut. Mengejutkan juga bahwa untuk semua kesederhanaan dalam alur ceritanya, itu masih berhasil diperpanjang hingga lebih dari dua jam, yang berlalu dengan cepat terutama saat Anda bersenang-senang sebagai pengamat pertarungan besar.


Duration: 133 Min

Quality: Bluray

Release:

Country: