Born on the Fourth of July (1989) 7.2107670

Nonton Born on the Fourth of July (1989) Sub Indo

ALUR CERITA : – Biografi Ron Kovic. Lumpuh dalam perang Vietnam, ia menjadi aktivis politik anti-perang dan pro-hak asasi manusia setelah merasa dikhianati oleh negara yang ia perjuangkan.


ULASAN : – Saya menghindari ini ketika keluar pada tahun 1989 setelah melihat Coming Home (1978) dan tidak ingin meninjau kembali tema disfungsi seksual lumpuh dan frustrasi. Saya juga tidak ingin mengulangi kengerian berdarah dari keterlibatan kami dalam perang di Vietnam yang saya tahu akan dilayani oleh Oliver Stone. Dan Tom Cruise sebagai Ron Kovic? Saya hanya tidak berpikir itu akan berhasil. Yah, prasangka saya salah. Pertama-tama, bagi mereka yang berpikir bahwa Tom Cruise hanyalah bocah cantik lainnya (yang pada dasarnya adalah pendapat saya), film ini membuat anggapan keliru itu berhenti. Dia sangat brilian dalam peran yang sangat menuntut — secara fisik, mental, artistik, dan emosional. Saya tidak melihat bagaimana orang bisa memainkan peran itu dan tetap menjadi orang yang sama. Suatu hari nanti dalam memoarnya, Tom Cruise akan berbicara tentang menjadi Ron Kovic seperti yang disutradarai oleh Oliver Stone. Dan kedua, perlakuan Stone terhadap kehidupan seks Viet Vets di kursi roda sama sekali tanpa sentimentalitas atau lapisan perak. Tidak ada kelopak mawar dan tidak ada kayuhan lembut. Tidak ada Jane Fonda, seperti dalam Coming Home, untuk berperan sebagai malaikat cinta. Sebaliknya, gadis teman sekolah menengah itu dapat dimengerti dengan caranya sendiri, dan cinta menjadi sesuatu yang Anda beli jika Anda mampu membelinya. Dan ketiga, penggambaran Stone tentang Amerika – dan film ini benar-benar tentang Amerika, dari tahun 1950-an hingga 1970-an – dari permainan perang masa kanak-kanak yang tidak bersalah dan pawai 4 Juli di Main Street USA hingga nyali Anda tumpah dalam negeri asing dan saudara-saudara seperjuangan Anda dikirim pulang dalam kantong-kantong mayat—sama tak terhapuskan seperti tinta hitam di atas perkamen putih. Dia membawa kita dari ibu yang bangga dan homili patriotik ke pengabaian yang memalukan di rumah sakit Veteran kita ke bentrokan berdarah antara demonstran anti-perang dan polisi di luar gedung konvensi di mana peserta konvensi yang bersuka ria mengibarkan bendera dan slogan palsu. Saya telah melihat sebagian besar karya Stone dan sejauh kesetiaan pada detail otentik dan konsentrasi yang berkelanjutan, inilah yang terbaik. Ada ribuan detail yang benar-benar dilakukan Stone, dari novel paperback Dalton Trumbo tentang seorang lumpuh dari WW I, Johnny Got His Gun, yang duduk di nampan dekat tempat tidur rumah sakit Kovic, hingga petugas medis kulit hitam yang memberitahunya bahwa ada yang lebih penting. perang terjadi bersamaan dengan perang Vietnam, yaitu gerakan hak-hak sipil, kepada seorang ibu yang membuang putranya keluar rumah ketika dia tidak lagi memenuhi visi kasus piala tentang bagaimana seharusnya putranya, hingga komentar Willem DaFoe tentang apa yang harus Anda lakukan secara seksual ketika tidak ada yang bergerak di tengah. Yang juga mencolok adalah beberapa adegan. Secara khusus, adegan pengakuan dosa di rumah anak laki-laki yang ditembak Kovic secara tidak sengaja; adegan seks/cinta bordil Meksiko, adegan mabuk di bar kolam renang dan wajah gadis cantik yang disentuhnya, dan kemudian kemarahan penuh kebencian dan mabuk terhadap ibunya, dan tentu saja adegan rumah sakit yang biadab—ini dan beberapa lainnya sangat mengharukan dan cenderung menghantui saya selama bertahun-tahun yang akan datang. Tentu saja, seperti biasa, pesan politik Oliver Stone sangat membebani tujuan artistiknya. Kaum konservatif yang lurus akan menemukan potretnya tentang Amerika sepihak dan ofensif dan sesuatu yang mereka lebih suka lupakan. Tapi saya membayangkan bahwa orang-orang yang berjuang di Vietnam dan entah bagaimana berhasil kembali dan menonton film ini, akan merasa ditebus. Tentu saja untuk menonton Ron Kovic, hanya Joe biasa yang percaya pada negaranya dan sentimen film John Wayne dan kepahlawanan buku komik, beralih dari pemborosan manusia yang depresi, marah, kecanduan narkoba menjadi manusia yang tercerahkan, fokus, pandai bicara, dan pada akhirnya juru bicara kemenangan untuk gerakan anti-perang, untuk para veteran, dan orang cacat sangat menyenangkan untuk dilihat. Seperti yang diingatkan Stone kepada kita, Kovic benar-benar menjadi pahlawan yang diimpikan oleh ibunya yang salah arah. Tidak ada film perang Vietnam lain yang menghantui saya seperti ini. Ada sesuatu tentang kembali kurang dari utuh yang lebih buruk daripada tidak kembali sama sekali yang menggerogoti kesadaran kita. Namun pada akhirnya di sini ditampilkan kemenangan kehendak manusia dan cerita tentang bagaimana seseorang dapat menemukan penebusan dalam keadaan yang paling menyedihkan. –Dennis Littrell, penulis "Cut to the Chaise Lounge or I Can't Believe I Swallowed the Remote!"


Duration: 145 Min

Quality: Bluray

Release:

Country: