Back to the Future Part III (1990) 7.4446736

Nonton Back to the Future Part III (1990) Sub Indo

ALUR CERITA : – Angsuran terakhir dari trilogi Back to the Future menemukan Marty menggali DeLorean yang dapat dipercaya dari tambang tambang dan mencari Doc di Wild West tahun 1885. Tetapi ketika mesin waktu mereka rusak, para pelancong terdampar di sebuah negeri taji. Lebih banyak masalah muncul saat Doc jatuh cinta pada guru sekolah cantik Clara Clayton, dan Marty berselisih dengan Buford Tannen.


ULASAN : – Dan inilah kesimpulan dari salah satu trilogi sinematik terbaik dan paling disukai: "Back to the Future Part III", lebih dari sekadar sekuel, sumber daya dalam semangat yang membuat film pertama menjadi klasik yang menawan, dengan bahkan lebih banyak nilai pelarian dalam latar, Far West selama tahun 1880-an. Sebagai Komedi Romantis Keluarga Sci-Fi, "Back to the Future Part III" sudah menjadi pemenang, tetapi Barat adalah aspek yang menentukan orisinalitasnya. "Back to the Future Part III" langsung dibuat setelah film kedua, pada dasarnya mendaur ulang bahan yang sama, dan menggunakan tim yang sama, pemeran yang sama, dll. langsung ke yang ketiga, seperti tetap berhubungan dengan keluarga yang sama. Memang semampu saya menonton yang pertama saja, karena itu kelas tersendiri dan film yang saya anggap sedikit independen dari kedua sekuelnya, di sisi lain, saya menganggap sekuelnya terlalu nyambung satu sama lain untuk tidak dilihat. berturut-turut. Kontinuitas ini membantu mengapresiasi bagian kedua yang terasa lebih seperti hubungan antara dua film lainnya sementara "Bagian III" membangkitkan semangat film pertama dengan berfokus pada emosionalitas daripada misi abadi "kembali ke masa depan". selalu menjadi keasyikan Marty dan dorongan trilogi tetapi perjalanan juga memiliki manfaat untuk menyelesaikan beberapa masalah keluarga dan membantu karakter yang dicintai untuk meningkatkan sesuatu dalam hidupnya, jika ada, trilogi mendefinisikan gagasan 'kedewasaan' sebagai aspek inspiratif dari film tersebut, dorongannya untuk sukses melalui peningkatan diri. Tetapi karena orang-orang menghadapi masalah yang kurang materialistis daripada selama tahun 80-an, saya kira ada kebutuhan untuk mengambil jarak dari apa yang disebut filosofi kesuksesan ini dan langkah mundur yang besar satu abad sebelumnya ketika tahun 80-an mengikuti Perang Secession dan mendahului Perang Industri. Revolusi yang akan menyebabkan matinya semangat frontier. Far West bukanlah latar atau era, melainkan keadaan pikiran, yang mewujudkan akar semangat Amerika dalam bentuknya yang paling murni, sebelum keserakahan dan keuntungan memutarbalikkan maknanya. Pengaturan Far West sangat cocok dengan keinginan Doc Emmett Brown yang menyiksa untuk pensiun dan pencarian eksistensial diam-diam untuk cinta. Akibatnya, sementara karakter sentral dari film pertama adalah George McFly dan bagian kedua berfokus pada Keluarga McFly, Gale dan Zemeckis mengambil film terakhir sebagai peluang besar untuk memperkaya karakter Doc Brown dan menutup alur ceritanya melalui kisah cinta untuk menggantikan label "ilmuwan gila" dengan elemen tiga dimensi yang diperlukan. Di permukaan, misi Marty adalah untuk mencegah Brown dibunuh oleh penjahat yang –untuk kesenangan terbesar kita- adalah leluhur Biff, Buford "Anjing Gila" Tannen, tetapi sementara Marty dan Doc mencoba menemukan solusi untuk mendorong DeLorean ke 88 mph, takdir menempatkan mereka di jalan Clara. Jadi Doc bertemu Clara Clayton (Mary Steenburgen), seorang guru yang nasibnya jatuh di ngarai jurang Shonash dan memberinya nama anumerta. Pada titik trilogi itu, kita semua menyadari mekanisme perjalanan waktu, kita bisa bahkan terkejut dengan ketidakmampuan Marty "bernalar secara empat dimensi", yang sering dia kunjungi. Namun di sini, film tersebut mengajak kita untuk menempatkan semua hal ilmiah ke dalam perspektif dan memikirkan elemen nyata yang menentukan nasib kita. Ada materi filosofis yang kuat tersembunyi di balik kisah cinta saat film ini menyimpulkan pendekatannya pada perjalanan waktu dengan gagasan bahwa tidak ada yang ditulis kecuali atas kehendak bebas kita dan kemampuan kita untuk tidak membiarkan elemen eksternal mengarahkan hidup kita. Tapi saya mungkin membuat film ini terdengar terlalu intelektual ketika itu juga komedi yang hebat dan salah satu film barat. Film ini adalah kesempatan untuk menemukan kembali dan mengucapkan selamat tinggal pada karakter Hill Valley yang luar biasa, untuk melihat McFlys pertama di tanah Amerika, untuk saksikan peresmian menara jam yang menurut Doc sudah sepantasnya ia dan Marty saksikan, apalagi Marty yang berpura-pura bernama Clint Eastwood, dengan resiko menodai nama ini dengan menjadi perut kuning terbesar di Old West . Dan kegembiraan di tingkat komedi adalah cara humor bekerja pada tingkat meta-referensial seolah-olah film tersebut memecahkan tembok keempat yang tak terlihat, diputar dengan ciri khasnya sendiri. Saya tidak dapat menolak adegan di mana Marty, menyadari bahwa dia mungkin dibunuh alih-alih Doc mengucapkan "Scott Hebat" diikuti dengan komentar Doc "Saya tahu ini berat", ketika Marty bertanya-tanya mengapa mereka harus selalu "memotong barang-barang ini". sangat dekat" atau ketika, dalam situasi yang paling dramatis, dia bereaksi dengan 'sempurna' yang ironis. Dan berbicara tentang dramatis, film ini juga memberikan momen mendebarkan yang luar biasa yang Anda harapkan dari orang Barat, dan mungkin klimaks yang paling mendebarkan. dari trilogi dengan urutan kereta api yang begitu menegangkan, saya ingat saya harus berhenti sejenak saat pertama kali menontonnya. Ini adalah salah satu dari beberapa kali, saya perlu istirahat karena terlalu menegangkan, tetapi kesimpulan yang pas dan bermanfaat. Aksi, pelarian, duel, panggung, wahana, India, kavaleri, "Kembali ke Masa Depan Bagian III" juga merupakan penghormatan independen untuk genre Barat dengan beberapa momen menggembirakan, disajikan oleh skor hebat Alan Silvestri, mungkin karya terbaiknya dalam trilogi .Dan inilah mengapa saya menganggap "Back to the Future" sebagai trilogi terhebat setelah "The Godfather" dengan sedikit keunggulan yang tetap konsisten dalam hal semangat, sensasi, tawa dan nilai emosional. Terima kasih Robert Zemeckis, Bob Gale, Michael J. Fox, Christopher Lloyd, dan semua tim untuk tiga karya klasik yang tak terlupakan ini!


Duration: 118 Min

Quality: Bluray

Release:

Country: