Avatar (2009) 7.81243568

Nonton Avatar (2009) Sub Indo

ALUR CERITA : – Pada abad ke-22, seorang Marinir lumpuh dikirim ke bulan Pandora dalam misi unik, tetapi terpecah antara mengikuti perintah dan melindungi peradaban alien.


ULASAN : – Saya tidak begitu yakin kapan itu menjadi sesuatu di antara suku pecandu film saya untuk menampar 'Avatar'. Saya tahu itu bukan saat film itu keluar, karena sebagian besar penggemar film di lingkaran teman kutu buku saya menontonnya berkali-kali dan tidak pernah merasa cukup. Kalau dipikir-pikir, saya curiga itu sekitar waktu ketika semua orang dan nenek mereka sepertinya pernah melihatnya; entah bagaimana, setelah film tersebut menjadi film paling sukses yang pernah ada (tidak disesuaikan dengan inflasi), film ini tidak lagi keren untuk menyukai ekstravaganza eco-sci-fi James Cameron. Saat ini film tersebut sering diangkat di blog film yang aneh sebagai contoh tipikal untuk sebuah film dengan efek yang hebat tetapi cerita yang membosankan, ide-ide yang tidak orisinal dan karakter yang hambar, seolah-olah ini adalah konsensus umum di antara para pecinta film. "FernGully in space" atau "Dances With Wolves with blue cat-people" adalah beberapa deskripsi ramah yang harus ditanggung film ini – yang sejujurnya tidak saya mengerti. Maksud saya, tidak apa-apa untuk tidak menyukai filmnya (semuanya seni itu subyektif dan semua itu), tetapi berapa banyak ahli film yang mengaku diri sekarang berpura-pura gambar yang diakui secara kritis ini – yang di Metacritic dinilai lebih tinggi daripada 'The Dark Knight' – tidak lain adalah gambar yang hambar, tidak orisinal, run-of- film laris Hollywood yang hanya berhasil berkat (saat itu) kebaruan 3D terus terang berada di luar kemampuan saya. Apa yang saya temukan bahkan lebih mencengangkan adalah bagaimana orang-orang yang mengecam kurangnya film laris orisinal yang digerakkan oleh sutradara di Hollywood sering kali sama yang mengangkat hidung mereka di 'Avatar': blockbuster asli yang digerakkan oleh sutradara yang keluar ketika sebagian besar film beranggaran besar lainnya adalah sekuel atau adaptasi dari properti intelektual yang sudah ada. "Gagasan dalam film tersebut tidak orisinal", klaim mereka. Ayo guys, serius? Jadi kamu pernah melihat dunia seperti Pandora sebelumnya? Keajaiban visual bercahaya yang menggabungkan kehidupan laut terumbu karang yang berwarna-warni dengan vegetasi hutan hujan tropis yang rimbun? Dunia di mana alam membentuk jaringan saraf aktual yang menyimpan ingatan dan membangun kesadaran kolektif? Anda telah melihat banyak film tentang bio-database yang dapat disambungkan oleh manusia melalui pohon purba dan berkomunikasi dengan nenek moyang mereka? Anda telah menyaksikan film laris yang tak terhitung jumlahnya yang terjadi dalam ekosistem di mana Anda dapat membentuk simbiosis instan dengan makhluk lain tergantung pada kebutuhan Anda? Dan omong-omong: berapa banyak film "eco-sci-fi" yang telah Anda tonton? Konsep usang dan sub-genre lama yang membosankan, bukan? Tidak, teman-teman, dalam hal blockbuster Hollywood, ide dan konsep ini sama orisinalnya dengan aslinya, dan beberapa di antaranya bahkan terinspirasi oleh fenomena biologis yang sebenarnya (seperti penemuan bahwa akar pohon memang membentuk semacam jaringan saraf yang bersimbiosis dengan jamur di mana mereka dapat menyimpan dan bertukar informasi). Tapi apa yang benar adalah bahwa pembuat film dengan cerdik memilih cerita yang sangat lurus ke depan untuk menyampaikan permohonan lingkungan dan pesan anti-kolonial, anti-imperialisnya dan membuat beberapa ide fiksi ilmiah yang agak rumit lebih mudah diakses oleh khalayak luas. Untuk itu , film tersebut menggunakan kiasan cerita terkenal tertentu ("mata-mata yang berpindah pihak begitu dia jatuh cinta dengan musuh"; "prajurit yang menyadari bahwa dia telah berjuang untuk tujuan yang salah"; "penyerang yang mengenal dan menghargai budaya asing yang dia serang" atau kiasan abadi "ikan keluar dari air"), tetapi itu bukan tentang film itu. Dan kiasan itu juga tidak disalin dari 'Dances With Wolves' – apalagi film itu mencurinya dari 'Pocahontas': kiasan itu sangat universal sehingga Anda dapat menemukan variasi salah satunya dalam banyak legenda dan cerita dan karenanya juga sepanjang sejarah film , dari 'Lawrence of Arabia' hingga 'Shogun' atau 'The Last Samurai' dan banyak lainnya. ), tetapi itu karena mereka bukanlah fokus utama film tersebut. 'Protagonis sebenarnya dari Avatar, bintang sebenarnya jika Anda mau, adalah Pandora. DUNIA yang bisa kita alami melalui mata Jakelah yang benar-benar penting di sini, dan film ini ditujukan langsung ke usus Anda – bukan otak kutu buku sci-fi Anda (yang saya duga adalah alasan sebenarnya mengapa begitu banyak mantan penggemar Cameron – sekarang – mengklaimnya kecewa dengan film). Lebih dari segalanya, 'Avatar' ingin Anda kehilangan hati Anda ke planet yang indah ini yang berfungsi sebagai pengganti yang jelas untuk dunia kita yang terancam, dan film ini adalah pernyataan cinta yang tidak menyesal dan tidak sinis kepada keajaiban alam – serta seruan untuk bertindak untuk melestarikannya. Yang pada tingkat emosional bekerja dengan luar biasa: tidak ada dalam film ini yang menyakitkan dan mengejutkan seperti penghancuran satu pohon besar, yang secara harfiah melambangkan alam sebagai rumah dan tempat berlindung yang kita andalkan. Ini adalah adegan jenius, dan saya tantang Anda untuk menemukan blockbuster aksi di mana kehancuran sebuah kota atau seluruh planet bahkan membawa sedikit pun beban emosional yang dilakukan oleh jatuhnya "Home Tree" dalam film Cameron. saya mencoba menekankan poin saya di sini ;-), 'Avatar' itu sederhana? Ya, tapi itulah intinya: kesederhanaan dan keakraban cerita itu disengaja; tema-temanya bukan hanya re-tread turunan, tetapi juga universal seperti yang ada dalam mitos dan dongeng dan dengan demikian berbicara kepada semua orang. Dan itulah niat Cameron: menggunakan kiasan dan arketipe yang cukup sederhana untuk menyampaikan pesan yang menyentuh hati yang akan bekerja melintasi batas budaya dan menjangkau orang di seluruh dunia. Yang, mengingat kesuksesan filmnya, jelas berhasil. Secara pribadi, saya pikir 'Avatar' adalah contoh utama penceritaan visual dan emosional yang dilakukan dengan benar, dan menontonnya untuk pertama kali menawarkan pengalaman yang hampir tidak ada bandingannya dalam imersifnya. Dan sementara ini mungkin hanya pengalaman pribadi saya sendiri, 'Avatar' juga merupakan film pertama dalam waktu yang lama yang benar-benar membuat saya bersumpah dalam arti bahwa saya merasa seperti anak kecil lagi di teater – yang tidak ada hubungannya dengan itu. kebaruan 3D. Itu juga terakhir kali sebuah film berhasil melakukan itu. Dan bahkan dalam hal hiburan murni, film ini cukup spektakuler. Ini adalah petualangan yang membangkitkan semangat dengan visual yang indah dan CGI terbaik, diisi dengan makhluk-makhluk yang menarik dan teknologi masa depan yang menakjubkan, dan 40 menit terakhir dari film ini memberikan aksi menegangkan aksi sci-fi tanpa henti di sebuah skala dunia jarang – jika pernah – dilihat sebelumnya. Jelas itu tidak berarti itu adalah film yang sempurna, dan seperti yang sudah saya tunjukkan, adil untuk tidak menyukainya karena sejumlah alasan (di atas segalanya: selera pribadi), tetapi 'Avatar' jauh dari layak untuk dicemooh dan dicemooh akhir-akhir ini. Lupakan orang-orang: sederhana tidak sama dengan sederhana, dan fakta bahwa 'Avatar' tidak halus atau sinis tidak membuatnya bodoh (bahkan jika itu membuat sebagian dari kita yang kutu buku lebih sulit untuk menyukainya tanpa merasa sedikit malu ;-).Sejujurnya, saya percaya jika ini adalah film yang sedikit lebih tidak jelas – alih-alih film paling sukses sepanjang masa – banyak orang yang sama yang membencinya sekarang akan menyebutnya sebagai petualangan fiksi ilmiah epik klasik selama berabad-abad. Dan sejauh yang saya ketahui, itulah 'Avatar': klasik modern oleh pembuat film visioner dan auteur sejati. Kata-kata kasar.


Duration: 162 Min

Quality: Bluray

Release:

Country: